Hukum

Batalkan Tuntutan 1 Tahun Penjara, Jaksa Kini Minta Valencya Bebas

Editor: Karyudi Sutajah Putra

Jakarta, KABNews.id – Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Agung membatalkan tuntutan satu tahun penjara terhadap Valencya. Kini jaksa minta Valencya bebas. Jaksa menilai Valencya tidak terbukti bersalah dalam perkara dugaan tindak pidana Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT).

Hal itu dibacakan JPU dalam sidang beragendakan replik yang digelar di Pengadilan Negeri (PN) Karawang, Jawa Barat, Selasa (23/11/2021). Dalam sidang tersebut Valencya turut hadir. “Berdasarkan pertimbangan. Jaksa Agung selaku penuntut umum tertinggi menarik tuntutan jaksa penuntut umum yang dibacakan terhadap diri terdakwa Valencya,” ucap JPU saat membacakan replik dikutip dari detik.com, Selasa (23/11/2021).

Jaksa lantas membacakan rincian tuntutan yang diubah. Jaksa menilai Valencya tidak terbukti secara sah melakukan tindak pidana psikis sesuai dengan Pasal 45 KUHP tentang penghapusan KDRT. “Membebaskan terdakwa Valencya alias Nengsy Lim dari segala jenis tuntutan,” kata dia.

Sebelumnya, Valencya dituntut satu tahun penjara oleh JPU Kejari Karawang. Valencya jadi terdakwa dugaan KDRT terhadap suaminya Chang Yu Ching.

Valencya alias Nengsy Lim (tengah) saat menghadiri sidang replik. (Foto: detikcom)

Kasus ini mendapat sorotan. Sejumlah orang diperiksa lantaran diduga adanya pelanggaran dalam proses penanganan perkara itu.

Penanganan perkara ini membetot perhatian publik dan berbuntut panjang. Kejagung mendapatkan temuan dugaan pelanggaran dalam proses penanganan kasus dengan terdakwa Valencya alias Nengsy Lim tersebut. Valencya dituntut 1 tahun bui di PN Karawang gegara omeli suami mabuk.

Hal itu membuat Jaksa Agung St Burhanuddin mengambil sikap. Kejagung kemudian melakukan eksaminasi khusus dengan beberapa temuan dugaan pelanggaran.

Adapun pelanggaran yang dilakukan mulai dari ketidakpekaan jaksa dalam penanganan kasus, tidak mengikuti pedoman dalam penuntutan, tak menjalani pedoman perintah harian Jaksa Agung hingga pembacaan tuntutan yang ditunda selama 4 kali.

Penanganan kasus tersebut diambil alih oleh Kejagung. Tim dari Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum yang melanjutkan penanganan perkara Valencya.

Comment here