Hukum

Dijuluki ‘Anak Tuhan’, Pendiri Gereja Paksa Gadis-gadis Berhubungan Intim

Editor: Karyudi Sutajah Putra

Jakarta, KABNews.id – Apollo Carreon Quiboloy, pendiri sebuah gereja Filipina dituduh memperdagangkan gadis-gadis muda dan memaksa mereka untuk berhubungan seks dengannya. Pria yang dijuluki oleh anggota gereja sebagai “Anak Tuhan yang Ditunjuk” itu kini menghadapi dakwaan di pengadilan Amerika Serikat (AS), meski dirinya masih berada di Filipina.

Menurut Departemen Kehakiman AS, Quiboloy dalam aksinya mengancam para gadis muda dengan “kutukan abadi” jika mereka menolak “melayani”-nya.

Departemen itu mengatakan, Quilboloy mengumpulkan uang tunai berkedok amal yang berbasis di California. Uang tunai itulah yang dia gunakan untuk merekrut para gadis muda di Filipina yang akan dibawa ke AS untuk bekerja di sebuah gereja bernama Kingdom of Jesus Christ, The Name Above Every Name (KOJC).

Pengumuman dakwaan terhadap Quilboloy, yang disebut-sebut sebagai sekutu Presiden Rodrigo Duterte, diumumkan Departemen Kehakiman AS pada pekan lalu.

Apollo Carreon Quiboloy, pendiri gereja Filipina, yang dituduh memaksa gadis-gadis muda berhubungan seks dengannya dengan ancaman kutukan abadi. (Foto: REUTERS)

Beberapa gadis yang direkrut akan dipekerjakan untuk mengumpulkan lebih banyak uang guna membantu mendanai gaya hidup mewah Quiboloy.

Pria berusia 71 tahun, yang disebut oleh anggota gereja sebagai “The Appointed Son of God (Anak Tuhan yang Ditunjuk)”, bersama dengan dua terdakwa lainnya sekarang didakwa dengan perdagangan seks perempuan berusia 12 hingga 25 tahun untuk bekerja sebagai asisten pribadi atau “pastoral” untuk Quiboloy.

“Para korban menyiapkan makanan Quiboloy, membersihkan tempat tinggalnya, memberinya pijatan dan diminta untuk berhubungan seks dengan Quiboloy dalam apa yang oleh para pastoral disebut ‘tugas malam’,” kata Departemen Kehakiman AS dalam siaran pers, yang dilansir dari AFP, Senin (22/11/2021), dikutip dari Sindonews.com.

“Terdakwa Quiboloy dan administrator KOJC lainnya memaksa pastoral untuk melakukan ‘tugas malam’–yaitu, seks–dengan terdakwa Quiboloy di bawah ancaman pelecehan fisik dan verbal dan kutukan abadi.”

Dakwaan tersebut menuduh skema perdagangan seks berlangsung setidaknya selama 16 tahun hingga 2018.

“Para korban yang mematuhinya diberi makanan enak, kamar hotel mewah, perjalanan ke tempat-tempat wisata, dan pembayaran tunai tahunan yang didasarkan pada kinerja, dibayar dengan uang yang diminta oleh pekerja KOJC di Amerika Serikat,” bunyi dokumen dakwaan.

Dakwaan tersebut merupakan pengembangan dari dakwaan sebelumnya dengan total sembilan terdakwa. Tiga di antaranya ditangkap di AS pada Kamis pekan lalu.

Quiboloy, yang memelihara tempat tinggal besar di Hawaii, Las Vegas, dan pinggiran kota Los Angeles yang megah, diperkirakan berada di Davao City, Filipina, bersama dengan dua orang lainnya yang disebutkan dalam dakwaan.

Pihak gereja mengeklaim telah mengumpulkan enam juta anggota di 200 negara sejak didirikan oleh Quiboloy pada 1985. Setidaknya itu yang tertulis di situs webnya.

Duterte pernah muncul dalam foto yang di-posting di halaman Facebook resmi Quiboloy pada bulan Oktober, dengan caption: “Presiden Rodrigo Duterte dalam makan malam pribadi dengan teman dekat dan penasihat spiritual Pastor Apollo C. Quiboloy.”

Juru Bicara Kepresidenan Filipina Karlo Nograles menolak mengomentari “hubungan pribadi” Duterte dengan Quiboloy.

Nograles mengatakan dia tidak mengetahui apakah AS telah mengajukan permintaan ekstradisi untuk Quiboloy, tetapi Filipina akan bekerja sama jika ada yang melawan siapa pun.

Seorang sekretaris pengacara Quiboloy di Filipina mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa ada “pertemuan darurat” dan bosnya, Dinah Tolentino-Fuentes, tidak bersedia untuk mengomentari kasus tersebut.

Comment here