Ekonomi

Harta Ribuan Triliun Ini Bisa Bikin Indonesia Anti Utang!

Editor: Dwi Badarmanto

Jakarta, KABNews.id -Indonesia memiliki hasil tambang yang kaya baik tambang mineral seperti nikel, emas, tembaga, bauksit, timah maupun non-mineral seperti batu bara yang nilainya ditaksir hingga ribuan triliun rupiah jika diolah.


Sayangnya sejauh ini Indonesia masih nyaman menjual tambang mentah ke negara luar ketimbang diolah untuk menambah nilai jual. Sehingga hasil tambang Indonesia yang dijual tidak memiliki nilai yang besar.
Oleh karena itu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) pun beberapa kali menginstruksikan kabinetnya untuk tidak lagi menjual “tanah air” alias komoditas mentah, melainkan harus bernilai tambah alias dilakukan proses hilirisasi terlebih dahulu sebelum dijual atau diekspor keluar negeri.


Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ridwan Djamaluddin mengatakan, saat ini Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari sektor pertambangan mineral dan batu bara sekitar Rp 40 triliun per tahun. Namun, bila industri hilir tambang berkembang, maka penerimaan negara bisa melesat hingga Rp 1.000 triliun per tahun.

Ilustrasi. Infografis/Jangan Kaget, Ini Daerah Penyimpan ‘Harta Karun’ Emas di RI. (Foto: CNBC Indonesia)


“Pemerintah mendapatkan manfaat dari industri pertambangan karena Penerimaan Negara Bukan Pajak Minerba setiap tahunnya rata-rata Rp 40 triliun. Kalau ditambahkan industri pengolahannya, kontribusi Rp 1.000 triliun per tahun, industri pertambangan dan industri pengolahannya sangat signifikan,” jelasnya dikutip dari CNBC Indonesia, Selasa (28/9/2021).


Barang tambang yang diolah lebih bernilai tinggi dibanding barang tambang mentah ketika dijual. Sebagai contoh, tim riset CNBC menggunakan emiten ANTAM yang menjual nikel mentah dan juga nikel olahan untuk perbandingan harga.


ANTAM memproduksi dan menjual dua jenis nikel yaitu nikel mentah (ore) dan feronikel. Pada semester I 2021, ANTAM berhasil memproduksi 12,679 TNi feronikel dan menjual 12.068 TNi. Sementara itu ANTAM memproduksi 5,34 juta wmt nikel ore dan menjual 3.65 juta wmt (wet metric ton) nikel ore.


Sebagai informasi feronikel merupakan produk nikel ANTM yang sudah diolah dari mentah (ore). Feronikel memiliki kandungan besi sekitar 80% dan nikel sebesar 20%. Komoditas feronikel ANTAM yang dibedakan dari kandungan karbon tinggi atau rendah, dijual dalam bentuk buliran (pellets) ke produsen baja antikarat (stainless steel).


Feronikel memiliki harga jual yang lebih tinggi dibanding nikel ore. Berdasarkan riset CLSA Institute, harga jual Feronikel ANTAM sebesar US$ 18,519/ton. Sedangkan harga jual mentahnya sebesar US$ 45/wmt.
Jika dihitung dengan mengalikan harga rata-rata penjualan nikel dan volume penjualan nikel, maka nilai penjualan feronikel lebih menguntungkan.


Penjualan feronikel akan meraih nilai sebesar US$ 223,5 juta, sedangkan nikel ore sebesar US$ 164,5 juta. Jadi jauh lebih menguntungkan jika menjual nikel olahan.


Indonesia sendiri juaranya nikel dunia. Indonesia menjadi negara dengan cadangan nikel terbesar di dunia. Diperkirakan memiliki cadangan 21 juta metrik ton pada tahun 2020 setara 22.3% cadangan nikel dunia berdasarkan laporan USGS.


Selain nikel, Indonesia juga sebagai penghasil tambang lainnya. Akan lebih bernilai tinggi jika Indonesia bisa mengolah barang tambang sebelum kemudian dijual daripada hanya jual hasil mentah saja.

Comment here