Jaga Budaya

Prediksi Ahli Jika Matahari Terbit dari Barat

Editor: Karyudi Sutajah Putra

Jakarta, KABNews.id – Jika Bumi berputar ke arah yang berlawanan, maka Matahari juga akan terbit dari barat. Apabila hal tersebut terjadi, lantas seperti apa efeknya?

Menurut simulasi komputer yang dipresentasikan awal bulan ini di European Geosciences Union General Assembly 2018 di Austria, jika arah terbit matahari berubah maka gurun akan menutupi Amerika Utara. Bukit pasir yang gersang akan menggantikan hamparan hutan hujan Amazon di Amerika Selatan, dan lanskap hijau yang subur akan berkembang dari Afrika Tengah hingga Timur Tengah.

Dikutip dari CNNIndonesia.com, Ahad (19/9/2021), dalam simulasi itu tidak hanya gurun menghilang dari beberapa benua dan muncul di benua lain, tetapi musim dingin bakal membekukan melanda Eropa Barat.

Para ilmuwan juga melaporkan pada konferensi tersebut bahwa Cyanobacteria, sekelompok bakteri yang menghasilkan oksigen melalui fotosintesis, bisa berkembang biak di tempat yang belum pernah mereka miliki sebelumnya jika Matahari terbit dari barat. Atlantik Meridional Overturning Circulation (AMOC), arus laut pengatur iklim penting di Atlantik, memudar dan muncul kembali di Samudra Pasifik utara.

Sejumlah peneliti membuat prediksi kondisi yang terjadi jika Bumi berputar ke arah yang berlawanan sehingga Matahari akan terbit dari barat. (Foto: CNN Indonesia)

Kemudian Bumi diperkirakan bakal mengelilingi Matahari setiap 24 jam, berputar dengan kecepatan sekitar 1.040 mph (1.670 km/jam) yang diukur pada Khatulistiwa. Arah rotasinya adalah prograde, atau barat ke timur, yang muncul berlawanan arah jarum jam jika dilihat dari atas Kutub Utara, dan itu umum untuk semua planet di tata surya kita kecuali Venus dan Uranus.

Saat Bumi berputar, dorongan dan tarikan momentumnya membentuk arus laut, yang bersama dengan aliran angin atmosfer, menghasilkan berbagai pola iklim di seluruh dunia.

Kondisi Iklim Baru

Untuk mempelajari bagaimana sistem iklim Bumi dipengaruhi oleh rotasi, para ilmuwan baru-baru ini memodelkan versi digital Bumi yang berputar ke arah yang berlawanan atau searah jarum jam jika dilihat dari atas Kutub Utara, arah yang dikenal sebagai retrograde.

Florian Ziemen, salah satu pembuat simulasi, dan seorang peneliti dari Institut Max Planck untuk Meteorologi di Jerman mengatakan dari hasil pemodelan, topografi Bumi akan tetap sama hanya saja akan ada perubahan iklim yang jauh berbeda.

“(Membalikkan rotasi Bumi) mempertahankan semua karakteristik utama topografi seperti ukuran, bentuk, dan posisi benua dan lautan, sambil menciptakan serangkaian kondisi yang sama sekali berbeda untuk interaksi antara sirkulasi dan topografi,” kata Ziemen.

Rotasi baru ini mengatur arus laut dan angin untuk berinteraksi dengan benua dengan cara yang berbeda, menghasilkan kondisi iklim yang sama sekali baru di seluruh dunia.

Putaran Siklus Area Hijau

Untuk mensimulasikan apa yang akan terjadi jika Bumi berputar ke arah yang berlawanan, para peneliti menggunakan Model Sistem Bumi Institut Max Planck untuk membalik jalur rotasi Matahari dan membalikkan efek Coriolis, kekuatan tak terlihat yang mendorong benda-benda yang bergerak di atas permukaan planet yang berputar.

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan bahwa Bumi yang berputar ke arah yang berlawanan adalah Bumi yang lebih hijau. Cakupan gurun global menyusut dari sekitar 16 juta mil persegi (42 juta kilometer persegi) menjadi sekitar 12 juta mil persegi (31 juta km persegi).

“Memiliki lebih banyak area hijau, yang jelas merupakan sesuatu yang dapat Anda lihat sebagai nilai tambah,” kata Ziemen.

Rerumputan tumbuh di lebih dari separuh daerah bekas gurun, dan tanaman berkayu muncul untuk menutupi separuh lainnya. Vegetasi dunia ini menyimpan lebih banyak karbon daripada Bumi kita yang berputar normal.

Membalikkan Pola Angin Global

Perubahan rotasi juga membalikkan pola angin global, membawa perubahan suhu ke subtropis dan garis lintang tengah; zona barat benua mendingin saat batas timur menghangat, dan musim dingin menjadi lebih dingin secara signifikan di Eropa barat laut. Arus laut juga berubah arah, menghangatkan batas timur laut dan mendinginkan batas barat.

Dalam simulasi, AMOC, arus laut yang bertanggung jawab untuk mengangkut panas ke seluruh dunia, menghilang dari Samudra Atlantik. Namun arus serupa dan sedikit lebih kuat muncul di Pasifik, membawa panas ke Rusia timur.

Ziemen menilai hal tersebut tidak biasa karena penelitian sebelumnya yang memodelkan Bumi yang berputar terbalik tidak melihat perubahan tersebut.

Arus laut yang berubah di Samudra Hindia juga memungkinkan cyanobacteria mendominasi wilayah tersebut, yang tidak pernah berhasil mereka capai saat Bumi berputar ke arahnya saat ini.

Dari sekian perubahan yang terjadi, bagi Ziemen, penghijauan Sahara adalah perubahan paling menarik. “Melihat Sahara hijau dalam model kami membuat saya berpikir tentang alasan mengapa kami memiliki gurun di Sahara, dan mengapa tidak ada di dunia yang mundur,” kata Ziemen.

“Pemikiran tentang pertanyaan paling mendasar inilah yang membuat saya terpesona tentang proyek ini,” tambahnya.

Comment here